Peristiwa

Warga Kampa Keracunan Usai Santap Makanan di Pesta

Gemariau.com | Minggu, 01 Juli 2018 - 17:07:53 WIB | dibaca: 45 pembaca

Berita Terkait :

GEMARIAU.COM - Ratusan warga Kecamatan Kampa, Kabupaten Kampar, Riau tiba-tiba harus dilarikan ke Puskesmas Kampa, Ahad (1/7/2018). Warga-warga tersebut diduga mengalami keracunan dari makanan yang disantap di tempat pesta.

Sebelumnya, Puskesmas Kampa juga telah merujuk tiga orang pasien ke RSUD Bangkinang dan satu orang ke RS Aulia Hospital Pekanbaru. Diperkirakan banyak korban lainnya juga berobat di klinik dan rumah sakit swasta.

Kepala Puskesmas Kampa Fitri Yeni, SKM ketika ditanya awak media, Ahad (1/7/2018) malam mengatakan, mereka telah menerima pasien sejak Ahad siang hingga malam ini lebih dari 100 orang.

Sebagian korban sudah ada yang pulang. Korban yang masih dirawat di Puskesmas Kampa sekira pukul 20.00 WIB sebanyak 82 orang. Diantaranya masih dipasang inpus sebanyak 15 orang dan sisanya masih diobservasi sebanyak 57 orang.

Dari informasi yang diterima, korban diduga keracunan bersumber dari makanan yang disantap di tempat pesta pernikahan yang digelar di Dusun Perambahan, Desa Kota Perambahan, Kecamatan Kampa, Kabupaten Kampar, Sabtu (30/6/2018).

Ahad (1/7/2018) malam sekitar pukul 20.00 WIB, peristiwa ini menyita perhatian masyarakat di Kampa. Ratusan masyarakat, keluarga pasien memadati Puskesmas Kampa. Jalan Raya Pekanbaru - Bangkinang yang berada di depan Puskesmas Kampa tampak macet.

Peristiwa ini juga mendapat perhatian dari Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar. Kepala Dinas Kesehatan Kampar Nurbit dan beberapa staf telah turun ke Kecamatan Kampa sejak Ahad sore bersama Kepala Puskesmas Kampa Fitri Yeni dan staf.

Fitri menyebutkan, pihaknya menerima informasi gejala keracunan sekira pukul 13.00 WIB. Sebagian warga sudah ada yang mengeluhkan pusing, mual-mual, diare hingga muntah pada Sabtu (30/6/2018) tengah malam.

Korban awalnya banyak berobat di desa. Namun jumlahnya semakin bertambah sejak siang hingga sore.

Gejala keracunan yang banyak dialami pasien adalah pusing, diare dan sakit kepala. "Karena petugas di desa tak tahu itu keracunan terus diobati. Ternyata tambah banyak," ucap Yeni.

Ia mengakui banyak yang juga berobat di rumah sakit dan tempat praktek swasta.

"Seluruh staf, Kepala Puskesmas dan Kadis Kesehatan sudah terjun ke lapangan sejak siang tadi," ungkapnya.

Ketika ditanya kendala penanganan pasien ia mengaku kendala tempat karena begitu banyaknya pasien.

Sementara salah seorang warga yang enggan disebutkan namanya, korban mengaku keracunan akibat memakan sate dan es tebak (es campur) di rumah salah seorang warga di Dusun Perambahan Desa Koto Perambahan yang melaksanakan pesta pernikahan pada Sabtu (30/6/2018) kemarin.

"Kami yang makan sate dan Es Tebak banyak yang kena," kata salah seorang korban ketika ditemui di Puskesmas Kampa. (dr/gr)



comments powered by Disqus