Dunia

Eksklusif: Studi menunjukkan demam berdarah dapat memberikan kekebalan terhadap COVID-19

Gemariau.com | Selasa, 22 September 2020 - 00:42:38 WIB | dibaca: 464 pembaca

Berita Terkait :

GEMARIAU.COM - Sebuah studi baru yang menganalisis wabah virus korona di Brasil telah menemukan hubungan antara penyebaran virus dan wabah demam berdarah di masa lalu yang menunjukkan paparan penyakit yang ditularkan nyamuk dapat memberikan beberapa tingkat kekebalan terhadap COVID-19.

Studi yang belum dipublikasikan yang dipimpin oleh Miguel Nicolelis, seorang profesor di Duke University, dan dibagikan secara eksklusif dengan Reuters, membandingkan distribusi geografis kasus virus corona dengan penyebaran demam berdarah pada 2019 dan 2020.

Tempat-tempat dengan tingkat infeksi virus korona yang lebih rendah dan pertumbuhan kasus yang lebih lambat adalah lokasi-lokasi yang telah menderita wabah demam berdarah yang hebat tahun ini atau yang terakhir, kata Nicolelis.

“Temuan yang mencolok ini meningkatkan kemungkinan menarik dari reaktivitas silang imunologis antara serotipe Flavivirus demam berdarah dan SARS-CoV-2,” kata studi tersebut, merujuk pada antibodi virus dengue dan novel coronavirus.

“Jika terbukti benar, hipotesis ini dapat berarti bahwa infeksi dengue atau imunisasi dengan vaksin dengue yang manjur dan aman dapat menghasilkan beberapa tingkat perlindungan imunologis” terhadap virus corona, tambahnya.

Nicolelis mengatakan kepada Reuters bahwa hasil tersebut sangat menarik karena penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa orang dengan antibodi demam berdarah dalam darahnya dapat terbukti positif palsu untuk antibodi COVID-19 bahkan jika mereka tidak pernah terinfeksi oleh virus corona.

“Ini menunjukkan bahwa ada interaksi imunologis antara dua virus yang tidak dapat diduga oleh siapa pun, karena kedua virus tersebut berasal dari keluarga yang sama sekali berbeda,” kata Nicolelis, seraya menambahkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan hubungan tersebut.

Studi ini diterbitkan sebelum tinjauan sejawat di server pracetak MedRxiv dan akan diserahkan ke jurnal ilmiah.

Ini menyoroti korelasi yang signifikan antara insiden, kematian, dan tingkat pertumbuhan COVID-19 yang lebih rendah pada populasi di Brasil di mana tingkat antibodi terhadap demam berdarah lebih tinggi.

Brasil memiliki total infeksi COVID-19 tertinggi ketiga di dunia dengan lebih dari 4,4 juta kasus - hanya di belakang Amerika Serikat dan India.

Di negara bagian seperti Paraná, Santa Catarina, Rio Grande do Sul, Mato Grosso do Sul dan Minas Gerais, dengan insiden demam berdarah yang tinggi tahun lalu dan awal tahun ini, COVID-19 membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tingkat penularan komunitas yang tinggi dibandingkan. ke negara bagian seperti Amapá, Maranhão dan Pará yang memiliki lebih sedikit kasus demam berdarah.

Tim menemukan hubungan serupa antara wabah demam berdarah dan penyebaran COVID-19 yang lebih lambat di bagian lain Amerika Latin, serta Asia dan pulau-pulau di Pasifik dan Samudra Hindia.

Nicolelis mengatakan timnya menemukan penemuan demam berdarah secara tidak sengaja, selama penelitian yang berfokus pada bagaimana COVID-19 telah menyebar ke seluruh Brasil, di mana mereka menemukan bahwa jalan raya memainkan peran utama dalam distribusi kasus di seluruh negeri.

Setelah mengidentifikasi titik bebas kasus tertentu di peta, tim mencari penjelasan yang mungkin. Terobosan datang ketika tim membandingkan penyebaran demam berdarah dengan virus korona.

“Itu sangat mengejutkan. Itu kecelakaan total, ”kata Nicolelis. “Dalam sains, itu terjadi, Anda menembak pada satu hal dan Anda mencapai target yang tidak pernah Anda bayangkan akan Anda capai.”(*)

Pelaporan oleh Pedro Fonseca; ditulis oleh Stephen Eisenhammer; Diedit oleh Bill Berkrot

Sumber : reuters



comments powered by Disqus